[ Contoh ] Laporan hasil Wawancara dalam bentuk makalah

[ CONTOH ] LAPORAN HASIL WAWANCARA
DALAM BENTUK MAKALAH

Dibawah ini adalah sebuah laporan hasil wawancara kiriman dari Rosalinda Adisty, yang bisa teman - teman gunakan sebagai refrensi penyusunan hasil wawancara, jika mempunyai pertanyaan ataupun kebingungan dalam membuat laporan hasil wawancara silahkan hubungi kami di laman Contact Us.

wawancara, laporan wawancara, hasil wawancara, laporan hasil wawancara, makalah wawancara

A. Latar Belakang

Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan hidayah-Nya sehingga saya dapat melaksanakan kegiatan ini dengan lancar dan sebagai mana mestinya. Kegiatan wawancara ini merupakan salah satu tugas di bidang mata kuliah Komunikasi Antar Pribadi yang bertujuan untuk memperoleh informasi seputar kegiatan yang dilakukan oleh narasumber atau informan.

B. Tujuan

Tujuan dari kegiatan wawancara yang saya lakukan adalah untuk mengetahui seputar kegiatan yang dilakukan oleh narasumber atau informan.

C. Topik Wawancara

Kegiatan atau hobi yang dilakukan oleh narasumber atau informan

D. Waktu dan Tempat

Wawancara ini dilakukan pada :
  • Hari, Tanggal : Minggu, 24 April 2016
  • Waktu : Pukul 11.04 WIB - Selesai
  • Tempat : Margo City, Jalan Margonda Raya No. 358 Depok

E. Laporan Hasil Wawancara

  1. Pewawancara : Rosalinda Adisty
  2. Narasumber : Chendy Gayatri
  3. Trasnkip Hasil Wawancara
    • Pewawancara = P
    • Narasumber = N

P : “Karena aku udah tau nama kamu berarti kita langsung ke pertanyaannya aja yaa..”
N : “Okee”

P : “Pasti kamu punya kesukaan atau hobi kan? Nah hobi kamu tuh apa aja sih?”
N : “Iya punya, hobi aku itu gambar. Gambar nya itu kaya gambar hal-hal yg pernah aku liat, yang ada di pikiran dan imajinasi aku abis itu aku tuangin deh di kertas. Selain gambar aku suka dengerin lagu Jepang, dan aku suka makan yang manis-manis. Oiya satu lagi aku suka nonton anime dan film kartun.”

P : “Kenapa sih kamu bisa suka sama gambar? Apa karna kamu juga suka nonton anime? Atau gimana?”
N : “Awalnya dari kecil aku suka ikut lomba mewarnai dan nilai aku lebih bagus di bidang gambar gitu, waktu kecil sampe SMP aku suka gambar pemandangan, dan sampe aku kuliah itu aku udah bisa gambar banyak hal dan lama-kelamaan udah jadi hobi sekaligus kebiasaan sehari-hari aku.
Anime, iya sejak nonton anime juga aku banyak terinspirasi buat gambar, kaya background dan bentuk orang.”

P : “Kamu bilang kan dari kecil udah hobi banget sama gambar bahkan udah jadi kegiatan sehari-hari, pernah gak sih orang tua kamu ngelarang buat nge gambar?”
N : “Waktu kecil dari TK sampe SD sih belum dimarahi mungkin emang orang tua tau anak-anak sukanya gambar, nah pas SMP ke SMA sering dimarahin kalo ketauan gambar, katanya "ngapain sih gambar melulu ngga pernah belajar malah gambar" mungkin orang tua juga waktu itu belum tau bakat anaknya kaya apa. Makanya dulu kalo lagi gambar suka ngumpet-ngumpet biar gak ketauan, soalnya pernah masang gambar di tembok malah dilepas saking marahnya, tapi pas udah kuliah mereka udah ngerti kalo aku lagi gambar terus. Mereka udah paham kalo ternyata bakat aku gambar dan mereka paham aku lebih suka gambar dibanding belajar hitungan”

P : “Kalo boleh tau nih waktu SMA kan kamu masih suka dimarain kalo gambar nah gimana respon orang tua kamu waktu kamu bilang mau masuk jurusan yang sekarang kamu tekuni?”
N : “Waktu SMA sebenernya aku mau ambil Teknik Lingkungan tapi ngga ke terima, karena aku bingung mau ambil apa lagi selain itu akhirnya aku ambil Design Grafis, awalnya Bapak ngga tau Design Grafis itu apa, dia selalu nanya "emang nanti kamu bakal jadi apa? Kerjanya ngapain? Jurusan kamu itu ngapain aja emang?" Sempet ditanya-tanya cuma ya aku jawab aja. "Design Grafis itu ya tentang grafis, dimana kebanyakan tugasnya itu gambar manual sama digital, kerjaan yang nampung Design Grafis banyak Pak, Bapak bisa cari di google." Akhirnya dia cari di google tentang Design Grafis dan dia setuju sama pilihan aku yang sekarang. Awal nya orang tua aku pada gak ngerti Design Grafis itu apa tapi setelah aku jelasin dan mereka cari tau sendiri mereka ngerti sendiri. Dan syukur sekarang mereka gak pernah nanya-nanya hal-hal yang pernah mereka tanyain dulu. Mereka juga udah paham kalo tugas aku gambar dan lain sebagainya.”

P : “Terus apa sih dampak yang kamu rasain dengan hobi gambar dan nonton anime ini?”
N : “Dampak negatif sama positif pasti ada lah ya. Dampak negatif dari nonton anime ya pasti nya jadi keterusan, lupa waktu, dan lupa belajar. Dampak negatif dari gambar waktu kuliah ini sih apa ya? Mungkin karena ke asikan gambar kita bisa lupa sama pelajaran dulu yang pernah dikasih waktu SMA kaya rumus-rumus mtk, fisika dll. Hahaha…
Dampak positif dari nonton anime sih ya kita jadi ngerti pengenalan Bahasa Jepang, kehidupan, lingkungan, tata krama sehari-hari dari anime nya, selain itu gambar-gambar dan background yang ada di anime bisa jadi inspirasi tersendiri buat aku. Dampak positif untuk gambar sih ya semakin lama kita sering gambar semakin terlatih tangan kita. Jadi semakin jago gambarnya. Selain itu kita juga bisa tau perkembangan gambar kita dari masa ke masa.”

P : “Setau aku kan kamu pernah ikutan group Jepang-Jepangan tuh, boleh tau gak alesannya kamu masuk group itu kenapa? Apa karna hobi kamu, kamu jadi masuk group itu?
N : “Iya aku pernah ikut grup Japanese Ckamub, alasannya iya karena hobi suka Jepang, nonton anime, dan baca komik-komik, selain itu sih pengen nambah teman, nambah ilmu, nambah pengalaman, dan nambah pengetahuan ilmu budaya soal Jepang.”

P : “Kamu juga dapet pacar karena hobi kamu hahaha kalo kamu gak suka tentang Jepang dan gak ikut Japanese Ckamub mungkin kamu gak ketemu sama Diaz hahaha”
N : “Ngga gitu juga sih, awalnya kan karena kunjungan ke Kedutaan Besar Jepang, dari situ kita kenalan, terus add facebook sama bbm, dari bbm kita chatting, kalo Japanese Club itu jadi tempat buat ngumpul sama dia hahaha becanda sama dia.”

P : “Yang terakhir nih, apa pesan-pesan lu kamu buat orang-orang yang mungkin hobinya dilarang sama orang tua mereka, yang pasti hobinya masih dalam bentuk yang positif.”
N : “Jangan pernah menyerah, kalo dimarahin jelasin aja semampunya. Buat orang tua ngerti akan hal-hal yang kamu suka dan jadi hobi kamu.”

P : “Okee… Makasih Chen atas waktunya”
N : “Iya sama-sama ci”

F. Kesimpulan

Dari wawancara yang sudah saya lakukan dapat saya simpulkan bahwa setiap hobi ataupun kegiatan yang selama itu positif dapat memberikan banyak dampak positif seperti pada narasumber saya, Chendy sudah menekuni hobi menggambarnya cukup lama, yang awalnya hanya hobi semata sekarang ia sudah menekuninya secara serius dan mungkin kedapan ia dapat bekerja dengan hobinya itu. Dan dengan hobi itu juga ia bisa mendapatkan banyak ilmu lainnya.

G. Saran

Sebaiknya sebelum melakukan kegiatan wawancara ini kita harus mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan dalam kegiatan wawancara. Seperti membuat janji terlebih dahulu dengan narasumber sehingga tidak mengganggu perkerjaan yang sedang dikerjakan oleh narasumber, membuat daftar pertanyaan yang akan diajukan, membawa alat dokumentasi seperti alat perekam untuk menunjang proses pengambilan informasi dari narasumber.

Searches related to contoh laporan hasil wawancara

contoh laporan hasil wawancara dalam bentuk makalah
contoh laporan hasil wawancara dalam bentuk narasi
contoh laporan hasil wawancara guru
contoh laporan hasil wawancara tentang pendidikan
contoh laporan hasil wawancara dalam bentuk paragraf
contoh laporan wawancara pedagang
contoh laporan wawancara kewirausahaan
laporan hasil wawancara dengan pedagang es buah

" [ Contoh ] Laporan hasil Wawancara dalam bentuk makalah "