Community Development ( Pengembangan masyarakat ) - CSR - Dunia Public Relations

Terbaru

Thursday, April 26, 2018

Community Development ( Pengembangan masyarakat ) - CSR

COMMUNITY DEVELOPMENT
( PENGEMBANGAN MASYARAKAT ) - CSR


Definisi / Pengertia  Pengembangan Masyarakat
- (Community Development)
Menurut Iriantara (2007:173):Pengembangan masyarakat/Community Development pada dasarnya merupakan upaya pemberdayaan masyarakat melalui kemampuan dan potensi masyarakat yang dimiliki masyarakat itu. Dalam pengembangan masyarakat ini, masyarakat adalah partisipan sekaligus pemetik manfaat dari pembangunan.

Sementara itu, Hardiman (2005 : 20) mendefinisikan pengembangan masyarakat sebagai
kegiatan pemberdayaan atau pembangunan masyarakat. Sebagai tanggung jawab organisasi terhadap masyarakat di lingkungan dan masyarakat luas yang terkait dengan organisasi
Kegiatan pengembangan masyarakat bertujuan agar masyarakat bersimpati dan memberi dukungan terhadap operasional organisasi.

Karena itu harus dilakukan secara intensif dan berkelanjutan.
Baca juga :


pengembangan masyarakat, community decelopment, csr, pengertian csr

Definisi Pengembangan Masyarakat (Community Development)

Mahendrawaty dan Agus Ahmad Syafei (2005:29) mengemukakan bahwa pengembangan masyarakat-atau pengembangan sumber daya manusia- diartikan sebagai memperluas horizon pilihan bagi masyarakat banyak. Hal ini berarti bahwa masyarakat diberdayakan untuk melihat dan memilih sesuatu yang bermanfaat bagi dirinya.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa proses pengembangan dan pemberdayaan akan menyediakan sebuah ruang kepada masyarakat untuk mengadakan pilihan-pilihan. Sebab manusia atau masyarakat yang dapat memajukan pilihan-pilihan dan yang dapat memilih dengan jelas adalah masyarakat yang punya kualitas.

Seorang pakar Community Development Arthur Dunham dalam Mahmudi Siwi (3/9/2009) merumuskan definisi Community Development itu sebagai berikut:
organized efforts to improve the conditions of community life, and the capacity for community integration and self-direction.

Community Development seeks to work primarily through the enlistment and organization of self-help and cooprative efforts on the part of the residents of the community, but usually with technical assistance from government or voluntary organization.

Rumusan di atas menekankan bahwa pembangunan masyarakat merupakan usaha-usaha yang terorganisasi yang bertujuan untuk memperbaiki kondisi kehidupan masyarakat, dan memberdayakan masyarakat untuk mampu bersatu dan mengarahkan diri sendiri.

Pembangunan masyarakat bekerja terutama melalui peningkatan dari organisasi-organisasi swadaya dan usaha-usaha bersama dari individuindividu di dalam masyarakat, akan tetapi biasanya dengan bantuan teknis baik dari pemerintah maupun organisasi-organisasi sukarela.

Lebih lanjut Arthur Dunham mengemukakan 4 unsur-unsur Community Development sebagai berikut:
  1. A plan program with a focus on the total needs of the village community (Sebuah program rencana dengan fokus pada total kebutuhan masyarakat desa).
  2. Technical assistance (Bantuan Teknis)
  3. Integrating various specialities for the help of the community (Mengintegrasikan berbagai spesialisasi untuk bantuan masyarakat)
  4. A major emphasis upon selp-help and participation by the residents of the community. (Sebuah penekanan utama pada swadaya dan partisipasi warga masyarakat)

Unsur-unsur Community Development

Sedangkan Kindervatter dalam Iriantara (2004:173) menyatakan bahwa pengembangan masyarakat memiliki komponen-komponen sebagai berikut :
  • Berorientasi pada kebutuhan baik material maupun nonmaterial.
  • Memanfaatkan kesejatian (endogenous) masyarakat setempat termsuk visi dan misinya tentang masa depan.
  • Mandiri yang berarti mendasarkan pada kekuatan dan sumber daya yang dimilikinya.
  • Bersifat ekologis yang memanfaatkan sumber daya secara rasional dan penuh kesadaran.
  • Didasarkan pada transformasi struktural yang berarti adanya perubahan dalam relasi sosial, kegiatan ekonomi dan strutur kekuasaan.

Komponen Community Development

Dari pembahasan sebelumnya, dapat ditarik kesimpulan, bahwa Community Development :
  • Merupakan suatu proses pembangunan yang berkesinambungan.
    Artinya kegiatan itu dilaksanakan secara terorganisir dan dilaksanakan tahap demi tahap dimulai dari tahap permulaan sampai pada tahap kegiatan tindak lanjut dan evaluasi – follow-up activity and evaluation.
     
  • Bertujuan memperbaiki (to improve) kondisi ekonomi, sosial, dan kebudayaan masyarakat untuk mencapai kualitas hidup yang lebih baik.
     
  • Memfokuskan kegiatannya melalui pemberdayaan potensi-potensi yang dimiliki masyarakat untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka, sehingga prinsip to help the community to help themselve dapat menjadi kenyataan.
     
  • Memberikan penekanan pada prinsip kemandirian.
    Artinya partisipasi aktif dalam bentuk aksi bersama (group action) di dalam memecahkan masalah dan memenuhi kebutuhan-kebutuhannya dilakukan berdasarkan potensi-potensi yang dimiliki masyarakat.

Lebih lanjut, menurut Iriantara (2004 : 79) dalam kegiatan Community Development atau Pengembangan Masyarakat ini fokusnya adalah permasalahan yang dihadapi komunitas, bukan organisasi.

Namun dampak dari penyelesaian permasalahan yang komunitas itu akan dirasakan juga oleh organisasi, mengingat programprogram Community Relations pada dasarnya dikembangkan untuk kemaslahatan bersama organisasi dan komunitas.

Lebih dari itu, bila kegiatan Community Relations terkoordinasi dengan strategi organisasi, bisa juga membantu organisasi dalam menghadapi berbagai tantangan yang dihadapi organisas organisasi maupun komunitas.

Focus Community Development

Community Development dalam CSR dapat terwujud melalui Community Development yang berprinsip :

  1. Development ; Pengembangan konsep, tujuan, dan sasaran program berdasarkan community need analysis.
  2. Involve ; Dalam melaksanakan program, komunitas yang menjadi sasaran dilibatkan/ didorong untuk berpartisipasi aktif.
  3. Socialize ; Segenap program yang direncanakan, disosialisasikan melalui media dengan pesan komunikasi yang tepat.
  4. Cater ; Program yang disajikan untuk direalisasi harus benar-benar sesuai kebutuhan komunitas. Korporat harus mengakomodasi tentang needs, desires, interest,dan wants yang muncul dalam komunitas.
  5. Utilize ; Terkait dengan pelaksanaan proyek, korporat sebaiknya menggunakan tenaga kerja setempat.
  6. Socialize ; Sosialisasi program Community Development kepada pihak luar melalui aktivitas humas.

Alasan Korporat Melakukan Program Community Development
  • Izin lokal merupakan hal yang mutlak diperlukan oleh perusahaan.
    Artinya sama pentingnya dengan izin secara legal dari pemerintah. Izin lokal dalam konteks ini adalah adanya usaha untuk melibatkan komunitas lokal dalam cakupan usaha perusahaan sebagai bagian dari komunitas lokal untuk menghasilkan keuntungan bersama-sama.
     
  • Mengatur dan menciptakan strategi di depan. kemampuan perusahaan untuk beradaptasi dengan komunitas lokal, memberi kesempatan kepada perusahaan untuk meningkatkan reputasi yang berimplikasi pada adanya peluang untuk usaha baru. Ini karena secara fungsional, komunitas lokal dapat mendorong perusahaan untuk mendapatkan apa yang diinginkan sebagai suatu ikatan kerja atau usaha.
     
  • Sebagai cara untuk mencapai tujuan bersama. sejumlah program community developent yang dilaksanakan, diintegrasikan dalam model kebudayaan nasional. Pembangunan sebagai suau program nasional diinterpretasikan oleh komunitas lokal sebagai usaha mencapai tujuan bersama.

Ruang lingkup program Community Development

Budimanta (2003: 28) mengkategorikan ruang lingkup program Community Development sebagai berikut :
  1. Community Service, merupakan pelayanan korporat untuk memenuhi kepentingan masyarkat atau kepentingan umum.
  2. Community Empowering, adalah program yang berkaitan dengan memberikan akses yang lebih luas kepada masyarakat untuk menunjang kemandiriannya.
  3. Community Relations, yaitu kegiatan yang terkait dengan pengembangan kesepahaman melalui komunikasi dan informasi kepada pihak terkait.

Pendekatan-pendekatan Program Pengembangan Masyarakat
Mengutip pendapat Jack Rothman (1997), Suryadi dalam dalam tulisannya yang berjudul ”Pendekatan-pendekatan dalam Program Pengembangan Masyarakat” (24/03/2009) menguraikan ada tiga pendekatan dalam Community Development.

Ketiga pendekatan atau model itu adalah :
  1. Locality Development Approach
  2. Social Action Approach
  3. Social Planning Approach
Pendekatan mana yang cocok untuk program Community Development korporasi menurut Rothman akan sangat tergantung dari visi dan missi korporasinya. Pada prakteknya, kekuatan dari ketiga pendekatan bisa disatukan untuk satu program CD yang lebih baik.
  1. Locality Development Approach
    Pendekatan/model ini beranggapan bahwa perubahan komunitas bisa terjadi dengan optimal melalui partisipasi luas dari berbagai spektrum masyarakat di tingkat lokal dalam menetapkan tujuan dan aksi. Komunitas dibatasi oleh wilayah geografis tertentu.

    Tujuan dari pendekatan locality development adalah meningkatkan kapasitas komunitas, mengintegrasikan komunitas dan membantu komunitas lebih mandiri, sehingga mampu menyelesaikan masalah.

    Pendekatan ini mengasumsikan ada hubungan yang tidak serasi, ada persoalan standar moral, dan komunitasnya adalah komunitas tradisional yang statis. Penerapan pendekatan ini dalam strateginya adalah melibatkan seluruh anggota komunitas untuk mencapai konsensus melalui komunikasi dan diskusi.

    Praktisi yang menjalankan Community Development berperan sebagai katalisator atau trainer. Praktisi sebagai katalisator mendorong pembentukan kelompok kerja untuk mencari penyelesaian masalah.

    Pendekatan ini melihat kekuasaan ada pada anggota di dalam struktur komunitas.
     
  2. Social Planning Approach
    Pendekatan/model ini menggunakan proses teknis mengatasi masalah sosial (termasuk kemiskinan, perumahan, kesehatan dan lainnya) yang ada melalui perubahan yang terencana berdasarkan hasil penelitian dan perencanaan yang rasional.

    Praktisi berperan sebagai planner atau peneliti yang membantu melalui riest atau penelitian menentukan prioritas masalah dan menemukan kebutuhan dan keinginan komunitas. Komunitas bisa sebagian atau kelompok bisa komunitas keseluruhan (level negara). Kemudian praktisi mencoba mencapai konsensus yang kadang melalui konflik lebih dahulu. Medium yang dipakai dalam pendekatan ini adalah organisasi formal yang dibentuk untuk menelaah data.

    Keterkaitan dengan kekuasaan, komunitas melihat kekuasaan sebagai “majikan” dan “sponsor” yang bukan bagian dari komunitas itu. Ada perbedaan kepentingan atau konflik di dalam komunitas.
     
  3. Social Action Approach
    Pendekatan/model ini didasarkan pada anggapan kelompok populasi yang terbelakang perlu diorganisir agar beraliansi dengan yang lainnya, dengan tujuan mendorong terjadinya respons dari komunitas yang lebih besar untuk meningkatkan sumber daya atau perlakuan yang lebih adil dan demokratis. Atau dengan kata lain kegiatan Community Development mencoba meningkatkan posisi tawar dari kelompok atau populasi yang termarjinal dalam akses atau pemanfaatan sumber daya alam melalui perubahan institusi.

    Pendekatan ini melihat ada masalah ketidakadilan sosial, peminggiran atau eksklusi, ketimpangan di dalam masyarakat atau komunitas yang lebih kecil. Setelah masalah yang ada diangkat menjadi pemahaman bersama, proses selanjutnya adalah memobilitas komunitas untuk mengatasi masalah itu.

Implementasi Program CSR dalam Community Development
Wujud implementasi program CSR dalam bentuk kegiatan pengembangan masyarakat dapat dilakukan melalui berbagai program untuk menunjang terciptanya kesejahteraan masyarakat.

Dengan demikian, implementasi program Corporate Social Responsibility (CSR) dalam bentuk program pengembangan masyarakat dapat dilakukan melalui kegiatan-kegiatan sebagai berikut :
  • Program Pemberian bantuan modal bagi pengusaha kecil seperti yang dilakukan oleh PT Telkom melalui program Pemberian bantuan modal bagi pengusaha kecil. mitra binaan TELKOM mendapat kucuran kredit pada Triwulan I 2008 ini, antara lain 10 mitra di bidang perindustrian sebesar Rp. 140 juta, 51 mitra usaha perdagangan (Rp. 705 juta), 2 mitra usaha peternakan (Rp. 20 juta), 2 mitra usaha perkebunan (Rp. 20 juta) dan 17 mitra usaha jasa (Rp. 258 juta).(http://www.telkom.co.id)
     
  • Program Kemitraan.
    Seperti yang dilakukan oleh PT HM Sampoerna melalui program kemitraan dengan para pembuatan rokok kretek tradisional. Dan PT Unilever Indonesia melalui kemitraan dengan para petani kedelai hitam.
     
  • Program Penyediaan sarana air bersih
    Seperti yang dilakukan PT Aqua melalui penyediaan sarana air bersih untuk masyarakat NTT
     
  • Pelatihan bagi masyarakat.
    Seperti yang dilakukan PT Unilever Indonesia Tbk. melalui Yayasan Unilever (ULI) Peduli memberikan dukungan bagi Pengembangan masyarakat tidak mampu di Desa Ban, Bali Timur, yang telah dilakukan oleh Yayasan Ekoturin sejak tahun 1998 melalui Proyek Pengentasan Kemiskinan di Bali Timur (East Bali Poverty Project / EBPP).

    Dukungan direalisasikan melalui pembangunan Pusat Pengembangan yang akan dimanfaatkan antara lain sebagai sentra pelatihan dalam bidang pertanian organik, kebersihan dan sanitasi bagi penduduk serta untuk posyandu.
     
  • Program-program Pengentasan Kemiskinan,
    Program ini dapat diimplementasikan melalui beberapa kegiatan berikut :

    • Program Kerja Mandiri (Self Employment Program) seperti program Inpres Desa Tertinggal (IDT), program ini dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia yang berorientasi pada pengembangan masyarakat dan pengentasan kemiskinan seperti program Inpres Desa Tertinggal (IDT), program pengembangan Kecamatan (PPK),
       
    • Program Padat Karya (Public Work Program).
      Contohnya adalah program Inpres Desa Tertinggal yang dicanangkan pada masa pemerintahan orde baru sekitar tahun 1994 menurut Ginandjar

Kartasasmita sebagai salah satu penggagas dari program ini menyatakan bahwa program ini bertujuan untuk membangkitkan keberdayaan dan kemandirian masyarakat miskin itu sendiri, pelaksanaan program ini dan yang disalurkan ke masyarakat hanya dapat digunakan untuk kegiatan produktif, dan sama sekali bukan untuk konsumtif. Dana tersebut juga hanya dimanfaatkan melalui kelompok usaha bersama, yang dibantu oleh para pendamping profesional.

Dengan demikian, peran pendamping hanya bersifat sementara sehingga kelompok dapat melanjutkan usaha tersebut secara mandiri

Program pembangunan secara fisik atau pembangunan infrastruktur.Program pengembangan masyarakat yang dilakukan oleh pemerintah selain berupa pemberian bantuan juga difokuskan dalam bentuk pembangunan secara fisik atau pembangunan infrastruktur, pemerintah mengeluarkan kebijakan melalui program Kompensasi Pengurangan Subsidi Bahan Bakar Minyak bidang Infrastruktur Pedesaan (PKPS-BBM-IP).

Dalam program ini lebih lanjut masing-masing desa diberi kewenangan penuh untuk menentukan bangunan fisik apa yang mereka butuhkan, termasuk di dalamnya pengelolaan dana, pembangunan ini lebih dikonsentrasikan dalam bentuk pembangunan jalan dan proyek-proyek irigasi, program ini sendiri telah mencover sebanyak kurang lebih 11.000 desa yang tersebar di seluruh NKRI ini dengan total dana sebesar Rp. 3.342 triliun dengan nilai nominal setiap desa tidak lebih dari Rp. 250 juta. (Imanche El Rahman : 2006)

Implementasi program Community Development korporasi menurut Rothman seperti dikutip Suryadi dalam dalam tulisannya yang berjudul ”Pendekatan-pendekatan dalam Program Pengembangan Masyarakat” (24/03/2009) akan sangat tergantung dari visi dan misi korporasinya.

Korporasi yang bersifat mengekstrak sumber daya alam, seperti perusahaan tambang, kebun, atau hutan, tidak cukup hanya menggunakan pendekatan locality development, misalnya, walaupun kebanyakan program

CD perusahaan ekstraktif hanya menerapkan pendekatan locality development. Misalnya, program PT Freeport Indonesia (Kompas, Sabtu 11 Maret 2006), menyediakan dana untuk pengembangan masyarakat di wilayah kerjanya yaitu masyarakat Amungme dan Komoro.

Program CD-nya juga sekedar bersifat pemadam kebakaran ketika terjadi konflik kekuasaan atau perebutan akses pada sumber daya alam. Dan perusahaan memposisikan diri di luar komunitas, bukan sebagai bagian dari komunitas yang akan sangat mempengaruhi keberlangsungan hidup perusahaan.
Seharusnya perusahaan yang bersifat eksktraktif bisa memposisikan diri sebagai bagian dari masyarakat (pendekatan social action).

Program Pengembangan Masyarakat harus dirancang serius melalui proses pengumpulan data (assessment) kebutuhan masyarakat dan persoalan yang dihadapi komunitas (pendekatan social planning).

Setelah mendapatkan pemahaman yang benar tentang komunitas, barulah dirancang program praktis Pengembangan Masyarakatnya dengan orientasi bagaimana komunitas bisa mendapatkan posisi tawar atau akses yang lebih baik pada sumber daya alam melalui mobilisasi.

Untuk perusahaan yang non-ekstraktif seperti perusahaan consumer goods lebih mudah karena program Pengembangan Masyarakatnya bukan mengatasi masalah terkait dengan konflik kekuasaan. Perusahaan seperti

Unilever, misalnya, menerapkan pendekatan locality development untuk komunitas yang dekat dengan pabrik atau lokasi aktivitas perusahaan. Atau jika ingin menjangkau komunitas yang lebih luas, bisa menggunakan pendekatan social planning approach, meskipun pada prakteknya lebih banyak pendekatan pertama yang digunakan.

Penelusuran yang terkait dengan Community Development ( Pengembangan masyarakat ) - CSR

pengertian community development
community development adalah
csr dan community development
perbedaan csr dengan community development
contoh project community development
apakah csr sama dengan community development
contoh community development di indonesia
tugas community development


" Community Development ( Pengembangan masyarakat ) - CSR "

No comments:

Post a Comment