Contoh Laporan Hasil Wawancara - Komunikasi Antar Pribadi

CONTOH LAPORAN HASIL WAWANCARA
KOMUNIKASI ANTAR PRIBADI

#Note ; berikut adalah hasil laporan wawancara yang digunakan untuk memenuhi Tugas Mata Kuliah - Komuikasi Antar Pribadi. Silahkan gunakan untuk refrensi ataupun jika ada yang ingin Mecopy silahkan asal cantumkan sumbar www.duniapublicrelations.com
  • Nama : Haniya 
  • Kelas : 41.2A.01
  • Jurusan : Public Relations
  • Tugas Komunikasi Antar Pribadi
Artikel terkait lainya : 

HASIL WAWANCARA




Saya melakukan komunikasih dengan hani, salah satu pelangan GRAPARI
  1. Narasumber : Hani 
  2. Tempat : Grapari ITC 
  3. Waktu : Sabtu, 16 April 2016 pukul 12:30 WIB
  4. Keadaan : Antrian Grapari ITC yang panjang dan lama.
Komunikasi ini terjadi di GRAPARI ITC, komunikasih ini berlangsung dari pukul 12.30 sampai 20.30. percakapan ini dimulai ketika saya sedang menunggu antrian, tak lama dari itu datang seorang gadis dengan pakaian panjangnya, bekaca mata, giginya yang gingsul, hitam manis. Dilihat dari wajah dan tubuhnya, kira kira usianya sama dengan saya. Sambil duduk di area kursi saya, dengan senyuman iya bertanya
  • Hani     : hmmm, maaf ini udah antrian ke berapaya ? (Tanya nya pada saya).
  • Haniya : baru sampe antrian 40an, mbaknya emang antrian keberapa ?
  • Hani     : saya antrian ke 91 ni, kamunya ?
  • Haniya :saya antrian ke 81, hemm masih lama banget ini kayaknya, (wkwkkw). Ini aja antriannya masih sepanjang ini jawab saya dengan sedikit tertawa ramah. 
  • Hani   : iya ni masih lama banget ya, padahal aku udah keliling- keliling dari ITC udah makan juga, tapi pas sampe di sini ternyata masih lama banget ini, ini aja baru antrian ke 40an.
  • Haniya : iya, sama banget, saya juga udah dari tadi, udah mundar mandir jalan di dalem ITC, udah makan juga, pas balik lagi ternyata blom, ya udah saya keluar lagi ke Ramayana makan es krim dulu dan ternyata hasilnya masih sama ya itu antriannya panjanggggg sekali.
Kita berdua saling tertawa, Di tengah percakapan tersebut gadis itu memperkenalkan namanya
  • Hani     : oh ya sampe lupa kenalan, namanya siapa, aku Hani
  • Haniya : hahah, iya ya nama saya Haniya..
  • Hani Haniya, Lah kok bisa sama namanya ucap kita bersamaan, 
  • Haniya  : ya, (tersenyum) tinggal di tambah in a doang ya jadi hania.. wkwkw
Percakapan itu terusa berlangsung dari yang awalnya hanya bertanya nama, dan antrian, kini sampai ke pendidikan masing-masing. 
  • Hani     : si Haniya bisa aja, oh ya Haniya masih kuliah atau masih sekolahh, atau udah kerja ?
  • Haniya : kuliah, saya masih kuliah, Hani sendiri ?
  • Hani     : baru selesai Pesantren, tahun ini baru mau kuliah ?
  • Haniya : oh, baru lulus Pesantren, Pesanteren mana ni ? 
  • Hani    : pesantren Gontor nia…
  • Haniya : emang rencannya mau kuliah apa di jurusan apa ?
  • Hani   : penggggennya sih psikologi,ini juga baru ikut tes –tes materi kuliah. Insya Allah pengen banget kuliah di Psikologi UI (UNIVERSITAS INDONESIA),
  • Haniya : amin insya allah ya, nia do’ain semoga hani keterima, sekarang lagi sibuk ngapain ?
  • Hani    : lagi les – les aja nia, belajar, sambil ngisih waktu luang aja. Ngmong –ngmong kamu kuliah di mana ?
  • Haniya : kuliah di BSI, dulu sih penggen kuliah di UI, udah ikut tes juga, tpi nggk keterima/ lulus. Hahah jadi masuk bsi aja. Ohh, les apa ni ?
Karena memiliki tujuan yang sama percakapan yang mereka lakukan tambah lama tambah memiliki kesamaan yaitu sama-sama ingin masuk keperguruan tinggi yang sma yakni, UNIVERSITAS INDONESIA.
  • Hani     : jurusan apa emangnya ?, hahaha, emang susah si, banak saingan (tersenyum). les mata pelajaran aja sih, biar nggk lupa. Haniya pas tes emang ngambil jurusannya apa.
  • Haniya : PR, Public Relations, iya bener banget. Les di mana ni ? ambil jurusan Sastra Belanda, sama jurusan IPS nia lupa, apa ya.. yang pasti jurusan IPS semua, dan nia nggk ngerti.
  • Hani   : di GAC, trus les juga di LIA, lah kenapa nggk ngerti, emang nia nggk belajar ?. sekarang di BSI udah semester berapa nia ?
  • Haniya : baru semester 2 ni, baru masuk. Wkwkwka, nggk tau juga sihh, sebenernya nia belajar, tapi mungkin karena bukan bidang nia di situ, jadi nia nggk lolos dehhh..
  • Hani     : ohh baru lulus ya ? emang nia SMA nya jurusan apa ? jurusan IPA ya ?
  • Haniya : iya nii, sedihlah akooooe, hehehe
  • Hani    : ohwalah, nggk usah sedih, tandanya blom rezekinya di sana. emang umur nia berapa ?
  • Haniya `: bener sihh, jalani aja yang sekarang bener nggk? 
Samakin lama percakapan terjalin dengan begitu akrab, sampai pengalaman Haniya yang pernah kuliah sebelum masuk BSI
  • Hani : bener bangget… ( senyum ) emang nia lulus SMA tahun berapa ? umurnya berapa ?
  • Haniya : nia ini lulus SMA tahun 2014 ni, sebelum ke BSI nia juga pernah kuliah di palembang, tapi Cuma sampe semester 1 doang, pas mau masuk semester ke 2 nia berhenti. Sekarang sih udah 19 tahun, hahah udah tua ya.?
  • Hani   : ohhh, udah pernah kuliah juga, emang kuliah pernah kuliah di mana ? trus kenapa berhenti? nggk kok hani aja tahun 1995 lahirnya, berarti nia 1996 ya ?
  • Haniya : haha jdi maluuu, kuliah di UNSRI ni, UNIVERSITAS SRIWIJAYA, iya 96, beda satu tahun doang ya..
  • Hani   : lahhh, kenpa berenti sayang banggget, sih Haniya mahh… ( raut wajah bertanya ). Emang sebelumnya ngambil apa di UNSRI ?
  • Haniya : haha iya sihh, ambil FKM ni,
  • Hani : FKM apa nia ?
  • Haniya : Fakultas Kesehatan Masyarakat.
  • Hani : sayang bangeeet, kenapa nia berhenti ?
  • Haniya : haha, iya sih sayang sebenernya, mungkin bukan takdirnya di disana. Capek juga nia, jauhh banget tempatnya dari sini.. di perjalanannya aja 2 jam, blom lagi kalo macet, kalo udah macet bisa sampe seharian. Misnya ni kita pulang jam 12 siang ya, kalo macet nia bisa sampe jam 6 baru sampe. Dan kalo misanya busnya itu moggok, ya kita tunggu aja, kalo ada yang mau nampung kita di busnya, ya bagus, kalo nggk ada yang kita tunggu busnya selesai di perbaiki sama sopirnya, karena nggk ada bengkel juga disana. Jalanannya itu Cuma cukup 2 mobil doang, sempit bangget.
Setelah merasakan ke cocokan mereka saling bertanya alamat masing-masing 
  • Hani : ya ampuuun serem bangget, hmm ya mungkin blom takdirnya nia, sabar aja, ngmong –ngmong Haniya orang Palembang.
  • Haniya : hahaahh, iya..
  • Hani :ohh, hahaha, kalo nia orang palembang, disini haniya tinggal dimana, ngekost ?
  • Haniya : nggk nia tinggal sama tante haniya. Kebetulan tante nia banyak yang tinggal disini. Hani sendiri tinggal di mana ?
  • Hani : tinggal di tapos, nia sendiri tinggl di mananya ?
  • Haniya : tinggal di perum. Mutiara Depok.
  • Hani : oh ya nia, nia punya line, atau bbm gitu. Bagi nomorrnya boleh
  • Haniya : ada kok, ini nomornya : 08989253***
Ditenggah percakapan hani memutuskan untuk pulang, karena alasan ia masih ada les.
  • Hani : okkk. Sip makasih ya.., ngomong – ngmong Haniya masih mau nunggu atau mau pulang aja ?
  • Haniya : kayaknya nunggu aja deh ni, ini juga nomor antriannya nia dikit lagi, emang kenapa Hani pulang ?
  • Hani : iya nia hani kayaknya pulang aja deh soalnya hani masih ada les lagi dan itu setengah 7, sekarang aja udah hampir jam 6 blom selesai – selesai, masih lama banget ini.
  • Haniya : oh ya udah kalo gitu.
Sebelum iya pulang hani memberikan nomor antriannya kepada ibu yang ada di sebelahnya. Tetapi sebelum dia pulang dia bertanya pada nia
  • Hani : hmm haniya kalo misnya aku ikut antrian nomor kamu boleh nggak, jadi sekalian gitu ? kalo dipikir –pikir tanggung banget aku pulang udah nunggu lama-lama. Haha boleh nggk ?
  • Haniya : hahaha, boleh atuu niii. 
Tak lama dari itu nomor antrian haniya di panggil , Percakapan itupun terhenti. Selesai dari GRAPARI haniya pulang lebih dulu dari hani, keesokan harinya hani, mengirim pesan melalui WA. Dan percakapan itu terus belangsung sampai sekarang. Baik sekedar say hello maupun janjian mengajak jalan, karena haniya dibuk, mereka tidak pernah bertemu lagi setelah dari GRAPARI itu, yang haniya dan hani lakukan hanya berkomunikasih melalui pesan saja. Percakapan itu juga terjalin sampai haniya juga tau kalo hani mengalami kecelakaan dan kita saling memberi nasehat satu sama lain

Tetapi di rumah percakapan itu terus terjalin hingga sekarang melalui line. Dan WA.

Kesimpulannya :
Yang awalnya haniya dan hani tak saling mengenal, karena memiliki kesamaan dan kenyamanan percakapan yang hanya di awali dengan nama kini terjalin sampai kehidupan pribadi.

" Contoh Laporan Hasil Wawancara - Komunikasi Antar Pribadi "